Mbappe Memasuki Zona Florentino

31 Agustus sedekat MbappĂ© dengan Real Madrid. Retakan Prancis memasuki ‘zona Florentine. Presiden kulit putih menutup empat pemain besar pada hari pasar terakhir: Ronaldo Nazario, Sergio Ramos, Modric dan Bale. Berikutnya adalah Mbappe. Sang pemain telah menolak, satu demi satu, lima tawaran perpanjangan dari PSG, yang juga harus memilih antara menjualnya dalam dua puluh hari ke depan seharga 180 juta atau berisiko kehilangannya secara gratis pada 1 Januari.

Penjualan tersebut juga harus dipertimbangkan untuk alasan hukum, karena secara terang-terangan melanggar fair play keuangan baik Ligue 1 dan UEFA, tetapi tidak satu pun atau yang lain tampaknya bersedia untuk menempatkan syekh di kaki mereka. Federasi Prancis dapat menuntut penjualan sebesar hampir dua ratus juta euro, dan UEFA mendesaknya untuk menurunkan tagihan gajinya dari saat ini 99% menjadi 70%, sebagaimana ditetapkan oleh undang-undang. Tapi itu tidak akan terjadi. Tidak ada flat.

Namun kedatangan Messi di klub/negara bagian Paris mungkin akan mempercepat kepergian Mbappe. Florentino telah menantikan penandatanganan ini selama bertahun-tahun. Tapi dia tidak pernah kehilangan kesabaran. Dia juga tidak akan sekarang, ketika dia akan mencapai tujuannya. Pemain telah memilih Madrid, tetapi tidak ada pesepakbola PSG yang bisa secara sukarela meninggalkan tim sebelum memenuhi kontraknya. Tampaknya ‘kafala’ juga diterapkan di PSG, sistem Islam di mana hak kebebasan bergerak pekerja ditolak dan kemampuan untuk berganti pekerjaan dan meninggalkan negara dibatasi.

Bagaimanapun, penandatanganan Mbappe memiliki aspek ekonomi, olahraga, dan politik. Ini adalah operasi yang sangat rumit yang tidak mungkin terjadi kecuali aksioma bahwa dalam sepak bola, pada akhirnya, pesepakbola adalah orang yang memilih tim tempat dia bermain. MbappĂ© lebih mahal, tetapi karena PSG telah membuat kontinuitasnya menjadi ‘casus belli’.

Hubungan, yang dulu megah antara Madrid dan PSG, tidak lagi begitu. Melainkan kebalikannya. Itu dimanjakan dengan Liga Super. Yang benar adalah bahwa klub / negara mengkhianati proyek justru untuk terus menikmati hak istimewa yang sekarang dinikmati, dengan UEFA tidak dapat menghentikan penyalahgunaan keuangannya dengan menunggangi petrodolar.

PSG menandatangani rencana Liga Super karena khawatir itu akan mengental, tetapi dengan gagasan untuk meledakkannya dari dalam. Dia memainkan dua deck, dan ketika dia bisa dia mendorongnya. Oleh karena itu datanglah terburu-buru dalam presentasi rencana yang gagal. Tetapi tidak akan ada lagi keadaan darurat, dan lebih sedikit untuk menandatangani Mbappe. Florentino menunggu dengan tenang dan penuh harapan untuk 31 Agustus. Ini Hari-H.